Sabtu, 07 Desember 2013

Dimana Gue Harus Mencari Kemana

Enam tahun di Solo gue baru tahu kalo Nusukan itu luas. Gue kira kecil seluas beberapa lapangan bola dijadiin satu. Ternyata... pffft

Jadi gini ceritanya, Jumat 6 Desember, gue main ke kosan teman gue yang ada di UNSRI. Gue baru tahu kalo letak kosan ini di daerah Nusukan. Denger kata Nusukan gue jadi inget kalo gadis idaman gue tinggal di Nusukan rumah embahnya.
Terus gue coba whatsapp (WA) dia deh, nanya Nusukannya sebelah mana. Iseng aja alasan mau pinjem buku, toh kemarin-kemarin mau pinjem belum jadi. Seperti biasa karena mungkin lagi sibuk dia jawabnya lumayan lama. Orang WA yang sebelumnya aja ngga dibales jg -_-.
Tapi entah ada angin apa dia jawab gini, "palang joglo ke barat. Masuk gang yang ada warung sotonya". 

Sebagai mahasiswa tingkat akhir seakhirnya, gue nekat aja nyari dengan klu seperti di atas.

Pukul 5 sore gue cabut dari kosan teman, buat pergi ke arah barat meminjam kitab suci alias buku. Halangan rintangan membentang tak jadi masalah dan tak jadi beban pikiran. Demi mendapat buku, alasan sih, demi ketemu orangnyalah.




Dari google map di atas, posisi gue pertama dari sekitaran Jl. Kolonel Sanders, eh salah, Kolonel Sugiyono. Karena jarang lewat jalan sini, jadi setahu gue arah palang joglo ke barat tu cuma ada satu jalan, yaitu Jl. Ki Mangun Sarkoro. Nekat aja gue lurus terus ke arah sumber dan nyari mana itu warung soto. Padahal sebelumnya sudah dikasih tahu kalo bukan yang arah sumber melainkan jalan yang sebelahnya.


Sesampai di seberang jalan SPBU, ada warung soto dan pas di situ ada gang jalan masuk juga. Gue pikir ini jalannya, terus gue tanya lagi buat mastiin. 
Sabar nunggu balesan WA, karena dia kan lagi garap mungkin sibuk. Tapi kalo tetep nunggu gini keburu sore, mana di pinggir jalan banyak kendaraan berat, bau asap knalpot juga. Pfft..
Coba dah gue telpon, dan diangkat.
     "bla.. bla.. bla.."
*percakapan disamarkan :))
Artinya... Kalo gue kesasar. Hahaha sial..

Jadi dia bilang kalo di sebelah barat palang tu ada balihonya kan, ambil yang sebelahnya. Mungkin karena gue mulai lapar, di otak gue tahunya ada banyak baliho di persimpangan itu. 
Oke deh, gue langsung masuk gang seberang SPBU tadi. Kalo di peta mungkin itu gang yang jalan Tendean. Jalan ini tembus di jalan raya Jl. Kapten Tendean. Nah di situ ada warung Soto mbok Giyem di seberangnya lagi ada gang Bonorejo. Di sini gue nungguin balesan ancer-ancer arah rumahnya.

Dari baliho, masuk jalan sebelahnya dan lurus terus sampai ketemu pohon beringin. Karena gue masih salah arah dan tetep ngga tahu jalan, dan masih ngira kalo balihonya itu yang ada di sebelah selatan palang joglo, maka gue cari itu pohon beringin di kiri jalan. Sepanjang jalan Kapten Tendean ngga ada yang namanya pohon beringin. Sampai habis ini jalan, lhoh kok sudah mau sampai ke terminal aja ini. Waaaaa gue salah jalan brati. :'(

Balik kanan deh, gue balik lagi menuju palang joglo, dan nyari mana itu baliho yang paling geeeede. Eh ternyata ada, dan gue terlanjur ambil jalan sebelah kanan jadi muterin sekali lagi deh itu palang rel kereta api. 
Jadi sebenernya pas pertama gue ke arah sumber tuh, itu gang yang ada warung sotonya ngga kelihatan gara-gara ketutupan sama kendaraan berat seperti bus dan truk, maklum di situ kan padat agak macet gitu.

Pas masuk gang sebelah baliho itu rasanya hati gembira gagap gempita sambil muntah pelangi. Sekarang saatnya gue nyari mana itu pohon beringin lambang partai Golkar.
Yap ketemu, itu pohon di pojokan kiri jalan, kasihan ngga ada temannya mana daunnya sudah kering, yang punya pasti jarang nyiramin pohonnya. Puk puk pohon beringin.. 

Setelah itu, belok kanan ikuti jalan, terus ketemu perempatan belok kiri, dan lurus terus seperti doaku tiap hari tunjukkanlah jalan yang lurus ya Allah~
Sampai ketemu masjid Al Uswah. Maju dikit rumah keempat warna kuning. 
Tadaaaa.. Akhirnya ketemu juga, seperti menemukan harta karun.
Tapi jam yang ada di tangan gue bilang kalo ini sudah sore, sebentar lagi mau Magrib juga. Lagian pas gue nglewatin rumahnya, sepertinya lagi ada tamu soalnya ada dua orang berambut panjang, kalo ga salah lihat sih. Toh gue juga belum ngerti pintu rumah utamanya yang sebelah mana, maklum depan rumahnya aja udah lebar gitu. 

Dengan hati kecil yang sedikit kecewa, kecewa gara-gara kesorean sih, hehehe, tapi dalam hati gue dah seneng banget sudah tau dimana kediamannya di Solo Hadiningrat. Ntar kan kalo dah tau, mau nglamar gitu ngga salah alamat :p
Aamiin.

Jadi, kalo mau cari rumah orang itu jangan asal nekat tanpa info yang lengkap. Pastiin dulu kejelasannya dan pastikan kita juga tahu dan usaha buat nyari tahu.
Untung aja bukan alamat palsunya Ayu Ting Ting. Gimana ya kabar Ayu Ting Ting sekarang?
*efek tv dijual ngga pernah nonton tv~

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar