Senin, 23 Desember 2013

Hari Ibu

Ibu, Ibu, Ibu, Bapak

u know what i mean :')

Tanggal 22 Desember merupakan Hari Ibu, dimana kebanyakan orang mengucapkan hari ibunya ke ibunya masing-masing, ke ibunya orang lain, bahkan ke ibunya gebetan atau ibunya mantan.
Dua tahun kemarin sih masih sempet ngucapin hari ibu ke ibunya mantan, soalnya dulu tiap pacaran selalu ibu si pacar baik hati ke gue. Tapi semenjak udahan, tahun kemarin gue udah ngga ngucapin secara tak langsung. 

Gue sedih ketika tahu ternyata ibu mantan pacar pertama gue sudah meninggal, karena ga kebayang kalau dia bakal pergi secepat itu. Selamat hari ibu buat mamanya Ninda :')
Gue selalu inget senyuman anda.
Duh, jadi sedih gini. Selamat hari ibu juga deh buat ibunya Keke :D
Maaf, dek Abe ngga ngucapin langsung.. (((dek Abe))) Ha ha ha

Emmm, selamat hari ibu juga buat Umi mu wahai pujaan hati :)

Sekian ucapan selamat buat para ibu-ibu, untuk yang belum sempat gue selamatin maaf ya, karena ngga bisa disebutin satu-satu.

Paling penting dari semua di atas yaitu selamat hari ibu buat Emak gue tercinta :*

Karna engkau...
diriku terlahir di bumi ini
diriku beranjak dewasa
diriku menjadi seperti ini

Dari dulu setiap gue pulang ke rumah yang pertama gue cari selalu emak gue. Kalau sudah melihatnya rasanya lega. Tapi ketika belum bertemu maka gue akan teriak sambil nyari dimana emak gue, gue cari di kamarnya, di dapur, di kamar mandi, di kandang, kalau tetep ngga ketemu ya gue cari di warung terdekat. Enak nih kalau ketemu di warung, bisa sekalian beli jajan. He he he.


Hayo tebak mana emak gue di foto atas? Bagi yang jawabannya benar ntar dapat hadiah umroh :))
Tapi ketemunya langsung di Mekah sana yak, he he he
Jangan liatin gue lho, sumpah itu gue overload deh size-nya. Sekarang dah mendingan ngga sebunder itu. Cowok bunder itu ga lucu.. Huft

Ngomongin soal emak, pasti dulu banyak ngajarin gue apa pun waktu gue masih kecil. Lha wong gue juga ngga inget pas zaman kecil pas ucul-ucul nya gue. Gue inget yang ngajarin naik sepeda megangin dari belakang itu emak gue. Bahkan ngajarin naik motor di dalam rumah juga dipegangin emak gue dari belakang. Maklum waktu itu baru iseng-iseng naik motor, umur gue belum sampe 16 soalnya.

Emak gue emang segalanya, waktu gue putus dari pacar yang udah lama banget pacarannya, yang nenangin juga beliau. Kalau ngga putus mungkin gue ngga bakal sadar kalau ternyata ada yang lebih perhatian dari pada pacar yang sudah kita anggap sebagai remainder atau apa pun itu.
Bahkan waktu bokap gue masuk rumah sakit dan gejala strok, bisa dibilang strok sih, yang ngerawat nyuapin dan segalanya itu emak gue. Gue ngga bisa bantu langsung, soalnya gue ngga di rumah.
Karena cintanya dan kekuatan dari Allah, bokap gue bisa sembuh dan bisa jalan lagi bahkan melakukan aktifitasnya seperti dulu (lihat foto di atas), cuma ngga boleh aja naik motor sendirian. Jadi selain kakak gue, kalo gue pas di rumah maka profesi gue adalah sopir :D

Emak gue ngga pernah nuntut gue buat lulus kuliah, tapi berhubung ini sudah batas akhir gue kuliah maka mau tidak mau gue kudu nyelesain studi ini. Kurang lebih tujuh tahun gue belum bisa ngebanggain bonyok (bokap-nyokap) gue.
Beda waktu zaman gue SD, SMP dan SMA. Setiap catur wulan, setiap semester, setiap kenaikan kelas, setiap penerimaan siswa baru, gue selalu ngebanggain mereka.
Bukannya sombong sih, dari SD sampai SMP gue selalu masuk kelas unggulan dan dapat ranking. Wajar aja emak gue bangga, kadang bisa buat cerita-cerita. Tapi waktu itu gue malu kalau prestasi gue sering dicrita-critain, padahal bagi mereka itu adalah hal yang membanggakan.
Waktu SMA gue masuk sekolah paling favorit di Kota Magelang yaitu SMA Negeri 1 Magelang. Dari keluarga gue, cuma gue yang masuk situ sih.

Untuk saat ini gue belum bisa banggain lagi Mak, maaf ya. Walau kadang cerita gue sebagai penjual kaos lewat internet sering dicrita-critain. Secara tak langsung gue nyari tambahan duit sendiri. 
Tapi gue yakin, sebentar lagi gue lulus kuliah dan membuka lapangan kerja, karena itu bakal buat mereka bangga :')
Gue tahu tiap hari bokap selalu doaian gue sekeluarga, sebaliknya gue juga selalu doain orang tua gue setiap hari. Semoga kita semua sehat selalu, biar bisa merasakan hasil usaha dan pengorbanan kita selama ini. Aamiin..

Selamat hari ibu.. dan
Surga di telapak kaki ibu..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar