Jumat, 02 Agustus 2013

Bulan Puasa, Bulan Penuh Berkah

Pencet tombol religi mode ON. Tet.. :D

Gimana puasa kalian? Lancarkan, alhamdulillah kalo lancar, sama seperti gue :p
Puasa gue sih lancar, cuma bab (be a be) nya aja yang kurang lancar gegara kurang serat, hehehe.

Akhirnya gue katam juga baca al-quran nya. 24 tahun baru katam sekali, sungguh terlalu gue ini. Tapi gue seneng banget karena bisa katam di bulan ramadhan ini, walaupun gue bacanya start dari juz 10 sih :p. Tapi intinya yang penting katamlah, lalala yeyeye. Pastinya ada kepuasan sendiri, ga percuma bibir gue kering gara-gara kejar setoran baca quran tiap habis salat. Sekarang tinggal mengulang dari dari awal pertama. Ayo semangat buat kalian yang belum katam, apalagi di bulan penuh berkah ini.

Banyaklah berbuat baik di bulan ini, karena kita bakal dapet balasan yagn luar biasa :D
Banyakin sedekahnya, bantuin orang-orang, bantuin nenek-nenek nyebrang jalan, bantuin ngabisin makanan sahur dan buka di warung juga bisa.

Nah, gue ada cerita kemarin waktu gue mau buka bersama bareng temen-temen angkatan. Tepatnya tanggal 26 Juli 2013 di Spesial Sambal Sekarpace, Solo.
Waktu itu bertepatan juga dengan pertandingan Manchester United dalam rangka tour Asia 2013, dan gue melewatkannya demi buka bersama. Gak gitu nyesel sih, soalnya akhir skornya seri.

Sebelum gue berangkat buber, pukul 4 sorean gitu gue masih di depan laptop buat browsing searching gitu, dan gue nemuin hp yang dijual murah di tokobagus. Gue sms deh itu seller dan ngajak ketemuan buat cod secepatnya, karena mepet sama acara buka bersama gue.
Akhirnya deal deh buat cod an di depan Bank Indonesia di daerah Gladak Solo. Tunggu 15 menit dia bilang, oke deh, gue bisa siap-siap dulu sambil mampir ke ATM.

Habis itu gue tungguin di depan Bank Indonesia (BI). Ternyata sampainya duluan gue, gue sms tu seller belum bales juga. Tiba-tiba datang orang ngampirin gue, dia tanya apa bener gue yang mau cod-an beli hp, gue jawab deh iya.

"namanya siapa mas?", tanya gue ke dia.

"hanafi, masnya?", jawab dia.

"abe, ..."

Gue tanya deh, perasaan sebelum gue datang dia sudah datang duluan, tapi kenapa pas gue sms ga balas? Dia bilang kalau hapenya punya temennya dan ga dibawa soalnya dipassword dan dia ga tau passwordnra apa. Hadeeeh..

Nah habis itu gue tanya deh ngalor ngidul, dan ternyata dia satu kampus sama gue, satu jurusan lagi. Dan dia kos di belakang kampus. Tapi gue bingung, kalo sama-sama kuliah di UNS kenapa dia minta cod-an di sini jauh-jauh? Padahal kan bisa di belakang kampus, mana ini mepet waktunya buat buka bersama juga. Yaudah gue tanya langsung mana hapenya yang dijual? Tapi dia nanggapinya ngirain nanyain dimana hape dia, dia jawab kalau masih dibawa temennya. Dan temennya belm datang.
Oke deh gue bilang kalau gitu nanti ketemuan di belakang kampus aja habis buka puasa karena gue ada acara.

Sebelum pulang gue pastiin lagi apa bener dia sellernya? Dan ternyata di buyer juga, sama kaya gue. Kampret dah daritadi tuh ternyata gue ngobrol sesama pembeli yang lagi janjian cod. Ternyata dia juga mau beli karena sudah janjian duluan. Hadeeeh, kenapa ngga bilang daritadi, makanya gue ngrasa waktu ngobrol ada yang janggal.

Tak lama kemudian gue dapat telepon dari si seller kalau dia sudah sampai, tapi ngga di depan BI, melainkan di seberang jalan. Yaudah berhubung gue janjian habis si Hanafi, gue ngalah aja kalau barangnya buat dia aja. Kenapa seller malah telpon gue? Karena terakhir yang sms sama telpon dia itu gue, tapi berhubung gue kalah cepet janjian ya gue ikhlasin aja :)

Gue percaya gue bakalan dapat ganti yang lebih nantinya, walaupun gue ngga tau itu apa. Akhirnya itu hape jadi dibeli si Hanafi. Gue bisa aja langsung nebus itu hape karena gue yang ditelepon buat ketemu duluan tapi gue pikir itu ga baik, coba kalau gue di posisi dia, hehehe.
Sehabis itu pulang deh, lanjut buat acara buka bersama bareng temen seangkatan, gue datang telat, sampai tempat sudah waktunya berbuka.

Dari cerita gue tadi, sekarang gue simpulin kalau mau cod tanyalah langsung barang yang akan diperjual belikan terlebih dahulu, baru deh kita kenalan ngalor ngidul. hahaha.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar