Jumat, 31 Mei 2013

Dorong Motornya Bang

Kamis, 30 Mei dini hari ketiga kalinya gue begadang tidur pagi hari. Seperti biasa gue sahur kalo masih melek seperti itu. Sebelumnya sih ada pertandingan bola antara Ekuador vs Jerman yang selanjutnya disusul Inggris vs Irlandia. Geregetan gue tiap liat Ekuador dan bola dibawa oleh si Valencia, dunia serasa berhenti tiap bola di kaki dia. Gimana ngga geregetan, lha tiap bola kena dia pasti momentumnya jadi kacau kalo dilihat. Hapal banget kan gue, ya iyalah dia kan pemain United. Akhirnya sih Ekuador kalah 4-2. Sedangkan Inggris berbagi angka 1-1.

Di sela-sela babak pertama antara Inggris vs Irlandia gue nyempetin keluar untuk nyari makan sahur bareng temen kosan gue, si Wedha. Dia sih pengennya diet tapi gara-gara lapar akhirnya mau juga gue ajakin makan, hehehe, padahal sebelum gue ajak dia sudah banyakin minum air putih buat bohongin perutnya biar berisi, hihihi. Akhirnya kita cabut dah pake motor gue buat ke burjo depan kampus.

Motor gue ini seharusnya sudah waktunya servis sama ganti streng belt, itu lho rantainya buat motor matic. Naik tanjakan aja ga kuat, kasian deh motornya. Apa boleh buat, besok deh gue servisin motor. Dengan susah payah akhirnya kita selamat sampai warung dan berakhir dengan keyang perut kita. Tapi... Perjalan pulang sekitar 200an meter sebelum sampai kosan malah ban motor belakang gue langsng kempes, habis langsung itu angin. Wah ini pasti gara-gara dua makhluk gendut yang naikin motornya nih. Terpaksa deh subuh-subuh kita dorong motor. Olah raga pagi, cukup berkeringat.

Keesokan harinya gue pun sms tambal ban panggilan yang ada di kontak nomor hape gue, tapi ternyata malah ngga ada respon. Jadi perlu ngehubungin nomor tambal ban panggilan yang lain deh.
Di depan kosan ternyata masih tertempel iklan tambal ban panggilan. Gue sms deh itu nomor, tak lama kemudian ada balasan. Deal dah buat nambalin ke kosan. Setelah sms-an layaknya baru kenalan gitu, tana alamat kos, akhirnya sampai juga itu tukang tambal ban di depan kosan.

Cukup lama 1,5 jam untuk menambal karena ternyata ban itu dop nya lepas. Pantesan semalam langsung habis anginnya. Ganti dop deh, dan kudu ditambal ternyata karena masih bocor pas diganti dop nya. Setelah dicek lagi, ada bocor halus satu, nambal lagi dah. Jadi 2 kali nambal plus ganti dop, Rp 13000. Semalem sih pas nyampe kosan habis dorong motor gue sempet ngetwit kalo kejadian ini bakal ada hikmahnya. Padahal dalam hati gue, ya hikmahmnya itu nambalin ban, bayar ke tukang tambal ban. Tapi ternyata ngga cuma itu, 1,5 jam bersama si tukang tambal ban itu gak sia-sia. Kita ngobrol sana sani dan banyak yang gue dapet dari obrolan dia. Dari tentang kehidupan dan trik-trik tentang motor atau perbengkelan. 

Jadi setiap kejadian ternyata ada hikmahnya, dan itu terkadang di luar pikiran kita :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar