Jumat, 11 Januari 2013

Jogja dan Masa Lalu

Pernah dengar pepatah atau kata-kata mutiara ngawur orang bahwa "kemanapun cintamu berpetualang akhirnya kembali lagi bersama cinta pertamamu atau cintamu waktu SMA (teman SMA)"

#np like a knife - secondhand serenade
Hari ini seperti biasa gue bangun telat, maklum tidur jam 2 dini hari, sehabis makan di burjo belakang kampus. Di sana ternyata pas papasan sama Fay Eksan, orang yang ikut IMB (Indonesia Mencari Bakat). Bakatnya adalah main gitar, pantes aja mainnya keren banget, sehari-hari mungkin dah sarapannya. Buktinya lha di tempat makan aja bawa gitar. hehehe. Jadi tau mengapa cewek bisa tergila-gila sama cowok yang main gitar. Lupakan-lupakan, karena gue ga pinter mainin gitar, pinternya buat nyenengin cewek aja. hehehe.
Paginya bangun gak telat-telat banget sih jam 6, masih bisa nyempetin salat subuh walaupun matahari juga dah ngintip kalau dilihat dari puncak Gunung Lawu sana. Sebenarnya sih ada janji jam 5 buat telpon teman cewek yang ada di Jogja tapi berhubung capek jadi ya baru bangun jam 6. Gue bangun bukan karena dah waktunya melek tapi gara-gara mimpi buruk, bisa dikata itu mimpi aneh. Jadi mimpinya gini, sebut saja Nia, dia cewek yang ada di mimpi itu. Bentar jangan negatif thinking dulu, gue ga mimpi jorok dengan cewek tadi lho. Gue aja lupa terakhir mimpi jorok kapan, pengen sih sebenarnya, hehehe. Dalam mimpi itu gue masih terbawa suasana muncak seminggu kemarin, tanggal 2 Januari. Brati dalam mimpi tersebut bercerita tentang gunung, inget ini bukan mimpi jorok jadi ini gunung beneran bukan 'gunung' yang itu. Entah kenapa mimpi tersebut ada Nia, padahal lama gue ngga bbm atau sms dia, mungkin ada sesuatu faktor K yang muncul dari alam bawah tak sadar gue. Apa itu faktor K? googling aja di twitter, nanti kalau ngga ketemu baru nanya ke gue, hehehe.
Singkat cerita, dalam mimpi bercerita kalau ada beberapa orang, kalau ngga salah 4 orang yang muncak ke Lawu, dan salah satunya Nia ikutan, dia cewek sendirian di situ. Sesampai di puncak, mereka mendirikan tenda. Setelah itu, 2 orang pergi keliling dengan alasan untuk SAR. Tertinggalah 2 orang di situ, karena Nia takut berduaan di atas maka dia memutuskan untuk pergi ke puncak Lawu sendiri dan meninggalkan temannya di tenda. Karena baru pertama kali maka kesasarlah dia, dan menghilang tak tau kemana. Dia sempat sms ke gue kalau dia kesasar di atas sana. Padahal dalam kehidupan nyata ngga ada sinyal di sana, orang gue dah nyobain kemarin, tapi namanya juga ini mimpi. Setelah menerima sms nya gue langsung mutusin buat langsung menuju puncak sana, dan dalam seketika gue sampai. Gue cari deh dari bawah tenda dan sampai atas puncak tapi hasilnya apa? Hasilnya gue terbangun dari mimpi yang aneh itu. Horor banget ngga?

Setelah kejadian itu gue sms dia kalau habis mimpi seperti itu. Tak lama kemudian dapat balesan dari dia, nanya mimpi seperti apa. Tapi gue belum sempet bales karena emang dah niat nanti gue ceritain dalam tulisan ini.
Malam hari sepulang dari Jogja gue baru balesin sms dia kalau gue bakal nulis cerita ini tapi masih dalam draft belum gue post. Semalem pas mau ngelarin cerita ini malah ada teman masuk kamar, jadi ga konsen deh nulisnya.

Balik kembali ke jam 6 kemarin pas bangun tidur. Setelah gue terbangun dari tidur gue baru mau nelpon teman cewek itu. Tapi berhubung belum terkumpul semua nyawa gue, males-malesan deh. Baru megang hp terus gue taruh lagi, eh malah ditelpon duluan.

"bla, bla, bla"

Begitulah percakapan yang gue samarin, intinya hari itu juga mau main ke jogja. Setelah telpon ditutup bukannya gue langsung mandi, tapi malah nonton spongebob sampai jam 8. Setelah itu baru deh gue mandi dan siap-siap. Terus gue langsung ke stasiun Jebres buat mastiin jadwal prameks. Ternyata sekarang emang dah berubah ngga seperti tahun-tahun kemarin. Alhasil ga jadi naik kereta, melainkan naik bus Mira. langsung deh gue pulang ke kosan buat balikin motor dan sarapan dulu.
Setelah itu berangkatlah gue, jalan dari kosan sampai ke atas bank BNI buat nyari bus Mira. Rasanya jalan ini sama kaya naik gunung, lebay mode on. Baru nunggu sebentar eh sudah ada aja busnya, gue lambaikan tangan deh buat nandain gue nyerah, salah ini bukan dunia lain. Tapi ternyata busnya lewat gitu aja, busnya PHPin gue. Nunggu lagi deh, tak lama kemudian datanglah dan dia ngga PHPin gue. Penuh sih busnya sampai gue bingung mau duduk lesehan di dalam atau di atap atas bus, untung ada ibu-ibu yang baik hati memberikan tempat duduknya karena dia mau turun di Moewardi. Apa mukaku seperti layak dikasihani yak, hehehe. Sesampai di terminal Tirtonadi ada operan penumpang dari bus Mira, gue pikir pasti ini bus yang tadi PHPin gue, dalam hati gue tertawa terbahak2 kesetanan. Lanjut deh go to Jogja.

Sampai Klaten ternyata ada halangan. Di tengah jalan ada truk sampah yang terguling, dan ini membuat macet sekitar 1 jam karena nunggu mobil derek datang. Untuk motor dan mobil sih bisa langsung lewat tapi untuk truk dan bus ngga cukup jalannya. Setelah diderek, digeser dikit akhirnya bus dan truk bisa jalan lagi. Tapi sebelum itu pas macet 1 jaman, lajur jalan yang satunya, yang arah ke Solo dibuat untuk 2 arah biar untuk arah ke Jogja ngga macet total. Tapi berhubung bus yang gue tumpangi sudah di depan sendiri, di belakang truk sampah yang ditengah-tengah jalan itu maka ya ikutan macet. Dan seketika di lajur sebelah yang dibuat 2 arah itu lewat bus Mira. Dan gue pikir itu bus yang tadi PHPin gue. Dalam hati pasti bus itu tertawa kesetanan terbahak-bahak ngelihat kita macet ga bisa jalan. Setelah bisa jalan maka si sopir sudah mulai ngga santai jalannya. Klakson terus sampai klakson pakai nada ketukan 2/4 yang bisa disederhanain jadi 1/2. Sebelum sampai Maguwo si kondektur telpon seseorang, ternyata dia pesen makanan nasi padang di Maguwo, jadi sampai Magwo makanan dah tinggal diambil. Bikin ngiler aja, dah lama ngga makan nasi padang.

Akhirnya sampai juga, dan gue turun di Janti. Gue nunggu teman gue di depan Indomart Janti, tak lama kemudian teman gue dateng. Sama-sama bingung mau kemana setelah itu. Lanjut ngadem ke Galeria Jogja. Di sini kita cuma nyari minum dan gue nyempetin buat salat dzuhur dan pup karena perut tiba-tiba ngga bersahabat, dan pastinya teman gue ngga tau kalo gue sempet pup di toilet, hahaha. Terus kita muter-muter lagi ke Gale, pusing cuma muter doank, apalagi cewek kalau dah liat diskonan pasti matanya pada jereng. Gue ajakin deh buat nonton aja ke XXI, selain gue belum pernah ke sana, hitung-hitung sekalian nyobain. Sebelum nonton kita makan siang dulu di Sop Pak Min Klaten kalau ngga salah namanya. Kirain tuh sayuran, ternyata ayam-ayaman di sini, yang gue maksud ayam-ayaman tu daging bukan ayam mainan lho. Mana ayamnya alot lagi, jadi inget masakan emak kalau masak daging pasti masih alot, biar awet kali ya, hehehe. Habis itu lanjut deh kita nonton. Pengennya sih nonton Jack Reacher, tapi karena mainnya jam 6 kurang akhirnya kita putusin buat nonton Dead Mine. Padahal gue dah janji mau nonton film ini sama Nia, tapi kalau ga nongol-nongol di 21 Solo ya tetep aja ga bakal nonton. Yang gue tau film ini bercerita tentang pencarian harta karun, drama action mungkin. Tapi.... ternyata ini adalah film thriller. Bunuh-bunuhan terus sampai mati semua. Mana ternyata teman gue penakut  pula, bukannya nonton malah nutupin matanya terus, hehehe gue malah seneng sendiri ngliat dia ketakutan. Intinya ending film ini mati semua, jadi nyesel deh rasanya ngliat ni film, beda sama liat film 5 cm yang bikin gue sampai puncak Lawu :D

Pukul setengah 7 malam, kita keluar dari XXI dan langsung menuju stasiun Lempuyangan. Tiket prameks pun sudah ditangan, keberangkatan pukul 19.18. Di sinilah kita berpisah, gue pamitan buat balik ke Solo. Rasanya sering banget dulu gue pamitan sama seseorang yang ada di Jogja ini. Dan itu juga di stasiun Lempuyangan. Bagi gue seharian tadi sekedar resfreshing yang mengingatkan akan masa lalu gue di Jogja. Seperti waktu di Gale, di sana gue pernah nganterin buat nyari novel yang tebelnya 2x laporan kerja praktek gue (gue ga bakalan bilang laporan skripsi, soalnya belum kelar juga jadi ngga tau bakal setebal apa).
Mungkin Jogja masih melekat buat dia, hal ini juga gue sadarin. Susah buat ngelupainnya. Itulah sebabnya ada pepatah ngawur dalam awal tulisan ini.
Setelah gue sadar dari ingatan masa lalu tadi, gue langsung menuju mushola stasiun yang ternyata sudah ditutup dan pindah ke mushola satunya. Soalnya tahun kemarin masih ada dua musholanya. Sehabis salat gue langsung nyalain musik di hp gue pake earphone sambil nunggu kereta datang. Tak lupa teman kos gue kabarin buat jemput gue di stasiun Balapan pukul 20.29.

Dan kereta pun datang, saatnya kembali ke kota yang membesarkan perut gue selama ini..
Good bye Jogja~

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar